June 20, 2024
Surfing di Bali

Surfing di Bali

Beberapa minggu lalu pergi ke Bali dan pertama kalinya aku nginap di Seminyak… Sekarang tuh, Bali rame banget ya. Sepertinya lebih rame dari sebelum Covid, terakhir aku ke Bali itu di tahun 2019 dan engga sebanyak sekarang turis lokalnya, bagus sih melihat Bali jadi lebih banyak turis lokalnya. Ikut seneng. Tetapi, apa memang cuma aku doang ya kalau yang ke Bali tuh bingung mau kemana? Hahaha… Kayak bingung aja mau melakukan apalagi di Bali.

Selama di sana, aku jadinya malah banyak ke Canggu sih daripada di Seminyak-nya, meskipun sebenarnya Seminyak banyak juga tempat-tempat bagus apalagi tempat makannya. Beragam banget dari makanan lokal sampai berbagai makanan dan restoran manca negara. Banyak juga tempat-tempat hits di Seminyak yang pastinya kalian sudah tau banyak lah… Nah karena sudah bingung mau apa di Bali apalagi sebenarnya rencana awal aku ke Bali tuh hanya untuk santai aja… engga mau yang gimana-gimana banget. Cuman ingin santai dan menikmati indahnya pantai dan hangatnya sinar matahari lah kasarnya hahaha. Aku jadinya mencoba kelas surfing alias selancar.

Perlu gak aku brief sedikit surfing itu gimana? wkakakka engga perlu lah ya, kalo kalian klik post ini sudah pasti kalian sendiri tau apa itu surfing. Aku mungkin hanya akan bahas-bahas dikit aja tentang kelas surfing atau pelajaran surfing yang aku dapat selama aku ambil kelasnya. FYI, surfing itu banyak banget kelasnya di Bali, dan biasanya tergantung daerahnya, banyak di Seminyak atau Canggu, tetapi banyak juga yang based tempat surfingnya itu di Seminyak misalnya tetapi untuk surfingnya ke pantai di Canggu atau Uluwatu atau yang lain gitu.

Untuk pertama kalinya aku surfing, kebetulan aku sendiri hahahahhahaa karena aku agak maksain banget untuk surfing waktu itu. Yang kasarnya sudah jam 1 siang dan ombak tuh udah ga jelas banget, eh aku mau ambil kelas gitu dan untungnya juga orangnya baik banget gapapa buat belajar dia mau ajak aku hahaha. Kelas surfing itu kita bayar per sesi kebanyakan, jadi kalau kita ambil hari ini dan besoknya, hitungannya dua sesi gitu dan bayarnya ya per sesi. Di pertama kali aku surfing, aku diajarin basic surfing, seperti apa itu board dan bagian-bagian board itu apa dan fungsinya apa aja…

Juga diajarin cara berdiri di board, gimana caranya buat cepat dan lambat saat berada di ombak, dan yang pasti pentingnya, kita diajarin dan di kasih tau cara baca wave itu gimana… menurut aku ini penting banget, karena untuk berdiri dan bermain di atas board kita masih bisa menyesuaikan dengan gerak tubuh kita dan hasil yang didapatkan di board, tetapi di wave itu… wah gila sih. Ombak tuh gila banget! Aku tuh engga ngira bahwa surfing merupakan suatu olahraga yang berat dan menguras tenaga, ternyata it’s everything what everyone told you about surfing.

Tetapiiii tentunyaaa hehehehe surfing itu asik banget jujur. Perasaan dari kamu bisa berdiri tegak di atas papan, kemudian maju berselancar, dan kamu bisa mainkan kecepatan kamu di atas papan dengan ombak yang bergerak di belakang dan di antara kita… wah… parah amazing banget perasaan tersebut. Tentunya surfing itu susah ya hahahaa, aku bisa bilang perasaan yang wow tersebut tetapi tentunya banyak banget fail attempt-nya. Untuk bisa berdiri di atas board dan apalagi kalau kita salah baca wave, terlalu besar, terlalu kecil, kita yang engga bisa berdiri tegak, kita yang berdirinya miring ke kanan atau ke kiri… parah deh… tapi ya semua proses dan itu serunya.

Durasi belajar surfing itu 1 jam, tetapi karena pertama kali itu udah siang banget dan panasnya gila, ombaknya pendek aku mutusin untuk belajar 45 menit aja. Tambah aku udah capek banget juga sih nyoba terus-terusan untuk bisa berdiri dan selancar di papan. Untungnya aku cepat belajar, jadi aku udah tau lah kira-kira cara dan trik gimana aku bisa berdiri gitu… dan karena ombaknya juga engga mendukung banget, 45 menit itu udah cukup buat aku. Sekali sesi itu harganya sekitar Rp.450.000,- atau sekitar Rp.460.000,- ribu, aku belajar di Bali Green Surf school dan the best banget!!!!!

Aku enjoy dan suka banget sama kakak-kakak yang ngajarin, suasananya kantornya, orang-orangnya, pelajaran dan ngobrolnya… wah! Kayak lagi belajar surfing sama kenalan sih hahaha. Harga yang mereka pakai itu sebenarnya USD dan juga kemarin belajar dengan harga segitu itu harga setelah covid-19, sebelumnya mereka lebih mahal dari itu. Menurutku tapi okelah, worth it aku suka banget. Aku aja memutuskan untuk besoknya tuh aku balik lagi buat belajar dan dengan cara yang benar kali ini hahahah. Benarnya gimana? ngikutin ombak yang bagus!

Aku hari kedua belajar bertiga dengan 2 orang lainnya dan untungnya karena semua bukan kelas pertama, jadi kita belajar hal lain. Ada yang belajar paddle dan ada yang belajar speed kali ya? Aku lupa deh 1 nya apa, tapi dia belajar untuk catching wave-ish gitu. Nah paddle sendiri itu adalah dimana kita surfing dengan mengayuh menggunakan tangan terlebih dahulu baru kemudian kita berdiri dan berselancar. Aku jujur engga bisa paddle, karena hari kedua keseimbangan aku juga agak kurang bagus. Aku sendiri juga agak sulit untuk paddle dan berdiri dengan ombaknya yang kencang banget. Jadi untuk paddle tu, ketika ombak sudah menyetuh bagian kaki belakang kita atau bagian ujung papan, kita mulai paddle dan kemudian berdiri berselancar… nah ini tuh yang aku masih susah. Karena kamu bayangin deh ya… ketika ombak tuh bener-bener kayak lagi ngejer kita, kita paddle dan berdiri. HAHAHA aku kebalap ombak gitu loh!

Jadi emang susah banget… engga semudah yang kita lihat di foto-foto tapi juga seru banget! Kayak seakan-akan jadi pelajaran buat naklukin ombak gitu! Papan selancar tuh juga licin banget rasanya di air karena dia memang berdiri dan meluncur di atas air, jadi dengan ombak yang sangat besar tersebut, aku engga bisa fokus untuk berdiri dengan tegak. Tetapi, again, surfing sih asik banget dan sesuatu yang bakal terus cobain karena memang… seasik itu! Juga aku senang banget dengan tempat aku belajar surfing alias Bali Green Surf School, karena mereka tuh memang basisnya sekolah jadi pelajaran yang kita dapat lebih mendalam. Engga cuman asal kamu bisa berdiri di papan aja, tetapi memang kita belajar teori dan praktek secara bersamaan.

Btw nih ya… setelah surfing tu capek banget loh. Setelah surfing tu, tangan dan pundak aku capek banget yang capeknya tuh melebihi kaki aku. Padahal menurutku, harusnya kaki aku yang lebih capek karena kan kaki yaa gitu yang banyak bergerak, tetapi tangan dan pundak juga hey~ Hal ini mungkin karena kita tuh kayak push up untuk mengangkat diri kita dari atas board dan juga kita paddle menggunakan seluruh lengan kita. Sebaiknya sebelum surfing kita ada olahraga, pemanasan atau banyak-banyak stretching yaa.

Nah, kalau kalian gimana? Punya wishlist gak sih untuk beberapa aktivitas olahraga yang extreme kayak surfing?

4 thoughts on “Surfing di Bali

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to Top